Selasa, 15 November 2011

Pernikahan


Jeng,, jeng…! Jangan kaget kalau topic saya untuk blog kali ini tentang sesuatu hal yang sakral ._.v bukan karena pengen cepet-cepet married juga -_- wong saya masih 18 tahun… HAHA~ masih muda dan masih labil sekali untuk membina rumah tangga… bukan juga karena status fb saya yang married to blablabla itu -_-… teman-teman saya pada nanya saya udah nikah? Belum saudara-saudara -_- saya MASIH 18 tahun… Okay abaikan yang itu kita masuk pada pembicaraan…

"Yang pasti saya gak mau nikah diusia yang terlalu matang, seperti orang tua saya, Nikahnya diusia 30an… karena terlalu memikirkan pendidikan, mereka janjian kalau udah lulus baru nikah… dan mereka gak Cuma ngambil satu jurusan tapi dua… dan liat sekarang, papa saya belum sempat melihat saya berhasil, belum sempat lihat saya menikah, belum sempat lihat saya punya anak, dia udah pergi untuk selama-lamanya… saya gak mau seperti itu… nanti yang kasihan anak-anak…”

Ada yang mau bertanya itu kutipan film apa atau itu kutipan novel apa? Jawabannya bukan keduanya -_- itu kutipan omongan pacar saya saudara-saudara ._. saya juga kaget dia bicara seperti itu waktu otp-an… Okay -_- memang dia sekarang penuh kejutan, ga kayak dulu waktu masih SMA, silahkan dengar lagu ‘everybody knew’ itu dia banget… Bener deh kadang-kadang omongannya itu bisa memutar pikiran seseorang loh… tanya saja Chika… beda bangetlah sama yang dulu… sekarang jadi lebih *eh* dewasa ._. bagus itu kalau kuliah kan harus belajar untuk dewasa ;) umurnya 1tahun diatas saya ._. kata orang kan cewek itu pikirannya lebih dewasa dari cowok tapi sepertinyaaaaa… saya gak dewasa-dewasa -_- … Saya berpikir dia udah lebih dewasa dari sebelumnya bukan karena secara ‘tidak langsung’ dia pernah melamar saya -_- *yang saya anggap main-main tapi katanya seriusan* yang pasti saya sempat kaget pas lagi otp-an dia bilang would you marry me? *dalam bahasa indonesia* -_- okay itu gila sekali! Dia gak bertanya sekali tapi dua kali dikesempatan yang berbeda karena yang pertama saya anggap bermain, gak dua ding tiga yang satu dia sempat bilang jadi ibu dari anak-anaknya OMG! -_- itu kata-kata fiksi kesukaan saya kalau lelaki melamar seorang wanita -_- wkwkwkwk *oke abaikan… tapi ditambah lagi 7 tahun kemudian pasti dia akan mengulang kata-kata itu kepada saya karena saya wanita terakhir blablabla *mulai lamu* -_- … mari kita bali ke topic  pembicaraan saja -_-…

Ø  Nikah terlalu tua.
Kalau nikah terlalu tua, ya seperti yang dibilang pacar saya itu loh -_- seperti orang tuanya yang menikah pas udah tua… Jadi gak bisa lihat anak-anaknya berhasil dulu, menikah sampai punya anak… Emang sih segala sesuatu ada ditangan Tuhan, usia manusiapun… tapi alangkah baiknya, memikirkan dari sekarang dan menargetkan jangan terlalu tua untuk menikah… agar bisa melihat anak cucu kita berhasil nanti ^_^.

Udah setelah giliran saya yang bilang begini:
“Tapi kalau nikah muda juga, gak enak… mama dan papa saya nikahnya umur 23 tahun… gak terlalu muda juga sih… Cuma mereka sama-sama umur 23 tahun ya,,, akhirnya pisah… anak-anak juga yang menderita.”

Ø  Nikah terlalu muda.
Mama dan papa saya juga bisa sih dikategorikan nikah terlalu muda… tapi lebih tepatnya contohnya kayak James -_- *piss cip pinjam nnx nama* dia nikah umur 19 tahun… what? Gila! Masih muda banget 19 tahun tau gak seumuran farly udah nikah (?) ._.v udah … setelah itu, udah ada anak kan mereka 2 tahun dan sekarang tengkar-tengkar lagi persiapan mau pisah :O… Pisah? Gampang banget mereka bilang pisah ._. gak kasian tuh anak masih kecil mama papanya udah mau pisah? :O

Ø  Nikah seumuran.
Nah ini baru menjurus kearah orang tua saya… Kata orang-orang nih yah kalau menikah tuh jangan yang seumuran… soalnya emosinya sama-sama masih menggebu-gebu yang cewek lebih baik menikah dengan yang lebih tua sedangkan yang cowok mendingan nikah sama yang  lebih muda… Yah memang sih terbukti, orang tua saya menikah seumuran trus masih muda alhasil anak-anak jadi korban karena tak bisa menguasai ‘ego’ masing-masing… hmmm gak kasian tuh sama anak-anak kalian ._.? *tampang polos.

Kasus: Ada adek katakanlah sepupu, *kita saudaraan sih tapi jauh… namanya misalnya Luna *nama disamarkan*… Nah Luna ini umurnya masih 14 tahun tapi memang sih dari tipikalnya udah gak kelihatan anak-anak seumuran itu… bahkan dia tampak lebih dewasa dari saya… nah, Luna ini pacarnya umurnya 24 tahun alias beda 10 tahun sama pacarnya… Dan belakangan ini saya dengar katanya dia sudah tunangan sama pacarnya dan gak lama lagi nikah… padahal umurnya masih 14 tahun! EMPAT BELAS TAHUN MEEEEENNNN!!!! Oke dan saya dengar itu gara-gara MBA :O owwwhhh

Ø  Nikah dengan yang lebih tua.
Okey mungkin ini lebih ke soal gaya pacarannya dulu… seperti kasus diatas tentu saja apabila pasangan anda lebih tua dari anda, tentu saja anda harus menyeimbangi pemikiran dewasanya… apalagi umurnya sudah 20an pasti udah berpikir ke jenjang ‘itu’ *yang 19 tahun aja udah berpikiran kayak gitu -_-*, Alhasil karena ‘keluguan’ anda jadi ikut terjerumus kedalam pergaulannya yang belum wajar untuk usia anda… Dan walaupun suami anda nantinya sudah cukup matang… Bayangkan anda menikah diusia yang sangat amat muda dan kalau tua nanti suami anda sudah kakek peyot anda masih tante hebring :p wkwkwkwkwk … anda masih ‘butuh’  sedangkan suami anda sudah KO *frontal* -_-v ada peluangkan untuk anda berselingkuh? ._.v pisss anak anda juga pasti tidak akan terlihat seperti anak anda melainkan adik anda yegak…ekekekekek

Ø  Nikah sama brondong.
*.* padahal ini paporit saya pengen ngasih dampak yang baik tapi sayangnya ini postingan untuk membuat anda-anda berpikir dua kali -_- lagipula diatas sudah ngasih dampak negatif gak lucu kalau ini doang yang positif… tapi memang sebenarnya negatif lebih menonjol… hmmm bayangin aja yah anda menikah sama yang lebih muda …? Itu pasti terbayang satu! Masa tua! Bayangin aja anda sudah nenek-nenek peyot suami anda masih om-om atletis (?) ._.v dia pasti malu dong jalan bareng anda yang sudah peyot? Kemungkinan untuk mencari yang lebih muda tentu saja ada? Bukankah peluang selingkuh itu malah lebih besar?

Oke itu beberapa efek nikah tua, nikah muda, nikah seumuran, nikah sama orang yang lebih tua, nikah sama brondong… trus? Kalau itu  semua gak boleh saya nikah kapan dong??????!!!! Siapa bilang gak boleh? Semuanya sah-sah saja saya Cuma membuat anda berpikir tentang sebab-akibat yang ditimbulkan sebuah pernikahan :p Karena pernikahan itu ‘Sakral’ dan seharusnya hanya terjadi sekali dalam seumur hidup… anda gak mau kan menyesal nantinya????!!! Mendingan berpikir dari sekarang kan?? Wkwkwkwkwk Asal anda yakin aja pasangan anda bisa mencintai anda sampai pada kesudahannya dan cinta itu tak akan berubah… yah why not? Kalau juga kedepannya tidak ada yang dikorbankan apabila sesuatu terjadi yah… it’s okay… yang pasti pernikahan itu harus dipikirkan matang-matang dan tak boleh main-main…





“Sebab apa yang dipersatukan Tuhan tidak boleh dicerai beraikan oleh manusia” –the Bible


N.b: pas loh lagi ngetik ini, dibelakang ada backsound radio tentang pernikahan *gak sengaja loh saya duluan mengetik…wkwkwkwkwk

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar