Minggu, 07 Oktober 2012

Love life story or bullshit story?

Hei BloggerLong time no see… Pengen menuh-menuhin blog ini lagi deh J udah lama nggak cuap-cuap di blog ini. Kangen deh. Gara-gara banyak kesibukan nih jadi lupa buat ngisi blog ini lagi. Padahal awalnya pengen ngisi blog ini dengan cerita waktu ketemu Cakka :”) aduh, akhirnya bisa ketemu Cakka. Hiks. Terharu banget yah. Tapi kayaknya kalau mau cerita itu bakalan panjang banget. Dan bakalan membuat gue kangeeeeeen banget sama Cakka :”( ahhhh tuh kan nyambungnya ke Cakka lagi ._. Kita kembali lagi ke topik permasalahannya.

Belakangan ini gue sangat sibuk di dunia nyata setelah kembalinya gue ke Manado. Waktu di Timika sering menulis-nulis berimajinasi dengan pikiran gue mengarang sebuah cerita yang akhirnya di jadikan fanfiction. Sekarang entah mengapa hidup gue jadi berasa di fiksi yah. -_-
Kali ini pengen nyeritain love life gue. Waw banget yah, setelah beberapa lama akhirnya nyeritain tentang love life yang akan berbanding terbalik dengan love life yang gue sering ceritakan di sini. Hehehehehe. Dulu tuh pasti galauin first lovefirst love and first loveEven, gue udah taken tetap balik lagi nge-galauin first love. Sekarang bakalan beda membaca tentang love life gue yang rada sedikit konyol dan mungkin memalukan belakangan ini. Hupfh.
Terakhir gue cerita tentang pacar gue yang LDR kan? Sekarang udah nggak, gue sudah single loh, daripada ngejalanin pacaran tapi nggak sehat kan? Setelah 1 tahun 2 Minggu akhirnya harus berakhir juga. Gue yang memutuskan untuk mengakhirinya. Hupfh. Nggak galau kok, nggak galau karena gue sudah move on dengan sendirinya dan dia yang membuat gue ilfeel dengan sendirinya kok.
Sebenarnya yang gue mau ceritakan di sini bukan tentang itu…
Tapi tentang sifat cowok… bersyukurlah gue punya hp yang bisa meng-capture >:D

Lo pernah nggak nemuin cowok yang nembak cewek lewat bbm atau sms?
Jangan percaya sama cowok kayak begituan. Survei membuktikan bahwa merekapun melakukan hal yang sama kepada beberapa cewek yang ada dikontak mereka.




Nah, kalau dia meminta nomor handphone, jangan percaya dia bisa serius. Itu hanya salah satu trik.


Apalagi hubungan yang akan kalian jalani adalah LDR. :O itu bahaya.
Nah lebih parahnya jika kalian belum pernah ketemu atau belum kenal betul sama orangnya.
Kalau gue sih dalam konteks ini udah kenal baik sama yang bbm ini, secara teman gue dari SMP sampe SMA Cuma tetap saja jangan percaya kalau dia beraninya lewat sms atau bbm. Kalau gentle langsung.


Nah jangan pernah menerima cowok dengan alasan coba-coba. Apalagi alasan gila seperti gue di atas! Jangan di tiru atau tidak baik!
Hahahaha. Terkadang orang sampai menerima seseorang itu karena alasannya sampai saat itu juga belum laku-laku *hayooongaku* atau mungkin ada yang belum pernah pacaran? Nah sekali cowok begitu pasti berasa spesial. Atau karena hopeless bisa jadi juga.

Moment lope-lope di udara saat pacaran.



Dari dulu pengen liat nama gue di recent updates pake lope di depan akhirnya terkabulkan. Hmmmm.


Pengen ada kegiatan. Kayak di telepon orang tiap malem.




Itu awalnya -_- lama-lama risiiiihhh juga -_- karena makin lama makin menjadi.



Mulai ada yang ngambek.



Mulai ada yang marah-marah karena balasnya lama -_-



Mulai ada yang gila saking lamaaaa banget ketemunya. Kangen to the max resiko LDR.



Tapi asyiknya, ada yang perhatian. Ada yang nyuruh makan kalau belum makan. Walaupun ada yang ikut bernarsis ria.

Dan Akhirnya…

Jangan percaya sama Janji-janji seperti di bawah ini. Karena jika tak tertepati yang di dapat hanyalah sebuah ke-bullshit-an.




See that! Karena itu percuma aja, hanya menyesakkan hati jika kalian nge-flashback kembali kalau putus nanti. Ngerasain gimana putusnya, trus kita berusaha jadi pengen jadi teman malah dianya nganggep kita musuh. Dihapus dari kontak bbm, disuruh hapus nomornya dari handphone apalagi saat dia punya pacar baru dia bilang “Jangan ganggu hidup gue lagi!” dan lo nggak pernah ganggu hidupnya padahal. Hanya dia yang merasa diganggu. Pasti bakal keingat hal-hal ini lagi yang bisa membuat kalian nyesek walaupun kalian udah move on. Berasa kalian udah wasting time dengan orang yang salah.

Kadang cowok itu bisa lebay!
Oke gue pribadi kurang suka sama cowok yang lebay kayak gini.




Ataupun kayak gini


Gue bukannya merasa spesial tapi malah berasa lucu dan ngakak ngebacanya sumpah.
Kalau pengen flirting jangan pesan kayak gini yah ke gue. -____-

Tapi kadang. Ada cowok yang baik kayak begini.



Atau sebenarnya gue yang lebay juga 0.o
#abaikanyangini
#cumaintermezzo

Cowok juga kadang doyan jadiin lo selingkuhan loh! >.<



Atau cowok yang doyan flirting kayak gini! Jangan percaya dan jangan pernah kemakan flirtingannya. Bisa jadi itu Cuma intermezzo (?)



Dan cowok itu kalau late text bareng lo pasti maunya lo! Jadi lo juga harus peka terhadap kode cowok. Semacam bentuk PDKT atau hanya ingin mengisi kesenggangan malam dengan lo (?)



And then. Sudah cukup sampai di situ kegajeannya dan kita masuk pada kejadian yang belakangan ini bikin gue pusing sakit kepala, banyak pikiran dan banyak di benci orang, maybe. Karena satu dan lain halnya.

Pernah nggak sih lo masuk jebakan cowok dan mesti jatuh ke dalamnya dan saat lo ngerasa udah terlalu dalam sama perasaan ke dia. Dia ninggalin lo begitu aja, setelah memperkenalkan lo dengan seseorang yang membuat lo akan mendapat masalah baru yang lebih besar lagi?

Pernah nggak sih lo punya panggilan khusus yang membuat lo ngerasa spesial. Even, lo dan dia hanya sebatas teman.
Dan suatu saat dia bilang kata suka di elo?
Gue sih selalu tanggepin kata-kata suka itu kalau lewat bbm atau sms hanya dengan becandaan sih. Secara nggak terdengar tulus dari hati.



Gue rada gimana gitu soalnya itu masih sebatas kata suka. Suka dan suka. Okay, lagi pula itu bukan suatu bentuk penembakan karena yang gue takutkan dia juga begitu dengan cewek lain seperti yang gue katakan waktu awal postingan gue.
Tapi itu, dia sudah pernah bertemu dengan gue dan dari yang gue liat mungkin benar dia suka sama gue. Secara orang ini rela-relain antar jemput gue, sampai pernah di tahan preman, hampir di pukul sepupu gue, dan juga ngangkat koper gue (?) bayarin gue makan (?) di marahin oma gue dan lain sebagainya (?) tapi sekarang pertanyaannya apa ini bukti?
Dan jujur, dia orang pertama yang manggil gue dengan panggilan beda dari orang lain. Walaupun sebenarnya artinya jelek, tapi jujur gue lebih suka dari pada memanggil gue sayang, beby, hunny, dll.


Dan ketika rasa suka itu berubah sayang? Apa yang terjadi?



Lo pasti rela ngelakuin apa aja buat orang yang lo sayang. Even, harus ketemu dia pagi-pagi subuh!




Dan lo pasti akan kaget banget saat dia bilang suka dan sayang pada saat itu juga. Tapi katanya dia harus mundur karena ada orang lain yang sayang lo.
Lo pasti bakalan nyesek kan saat lo saat itu sadar sayang sama dia tapi dia sodorin orang lain yang katanya suka sama lo.
Lo nggak bisa rasain nyeseknya saat untuk pertama kalinya tanpa hubungan relationship nyium pipi lo trus bilang kayak gitu?!
Lo juga nggak bisa rasain nyeseknya saat dia pamitan, besoknya itu dia mau berangkat ke luar daerah trus dia bilang dada trus nyium jidat lo dan bilang dia mau pergi dulu dan gue harus tinggal di situ bareng temannya yang katanya suka sama gue?
Lo nggak bisa ngerasain kan betapa sweet-nya dia saat gue nggak pake sendal jabanin keluar subuh-subuh buat ketemu dia nggak taunya dia nggak Cuma sendiri tapi bawa temen dan karena gue nggak pake sendal langsung dia rela telanjang kaki buat ngasih sendalnya ke gue?
NGGAAAAKKKK KAAAAANNNNNN *nyilet* *seketikagalau*



Jadi akhirnya dia ninggalin gue bicara sama temannya yang gue rasa pembicaraan kita garing banget. Dan akhirnya gue yang lari masuk ke dalam meninggalkan temannya itu. Dia check lewat bbm juga akhirnya.



Padahal gue niatnya baik sama temannya itu. Pengen nganter pulang ke rumah temannya. Tapi temannya banyak alasan. Dan lo tau nggak! Gue tukeran sendal sama dia -_____- jadinya gue pake sendalnya temannya dan sendalnya dia di temannya. Padahal pengen gue tahan lo.
Tapi kok gue punya firasat buruk tentang pertukaran sendal ini -____-. Berasa kayaknya nanti ada pertukaran perasaan.



Dan di situ gue punya harapan buat dia narik perkataannya yang tadi yang dia bilang mundur itu :’(. Tapi sayangnya gue ketiduran dan nggak sempat keluar lagi -________-.

Dan asal lo tau, gue jalin hubungan dekat sama dia. Saat gue masih punya hubungan relationship dan dia pun masih punya hubungan relationship. Kita sama-sama tahu kita punya hubungan relationship masing-masing tapi kita dekat. Habis itu pun kita tetap dekat walaupun dia berkata mundur tapi tetap aja dekat. Gue ngerasa malah banyak hal romantis sama dia, bahkan lebih dari pacar gue. We’re make joke, We’re everyday texting, We’ve late talk, We’re flirting, Everyday we meet, We’re closing, He hugs me, He kisses me on the forehead, cheek, head, all my face -_- crazy ah! Lips also. And we both kissed -_- crazyyyyy! I know.
Masalahnya untuk selanjutnya dia bilang suka, sayang, cinta itu nggak Cuma lewat bbm tapi secara langsung. Hmmm… tapi gue nggak menanggapi dengan serius. Dia punya pacar gitu loooohhhh!!!! Gue juga punya -___- dan gue putuskan setelah malam saya menyadari kalau right gue juga suka, sayang, cinta sama dia.
Udah beberapa kali dia bilang mau mutusin pacarnya tapi belum…belum juga. Terakhir dia telepon dan bilang mau tahu perasaan gue ke dia karena selalu dia yang nyatain ke gue. Dan saat itu dia bilang udah putus sama pacarnya. Gue pengen jawab iya. Tapi gue mau dia tanyain langsung ke gue makanya gue nggak jawab.
Dan lo tahu nggak, ternyata itu telepon terakhir dari dia.
Mulai malam itu dia nge-jauh dari gue.
Dia benar-benar nge-jauh!!! Tanpa pertanyaan itu lagi L

Hopeless sama orang, bisa membuat seseorang jadi player!



Itu temannya ehem yang nyatain kayak gitu lewat bbm. Hmmm…




Panggilannya…



Hm, gimana yah ._. awalnya suer! Gue nggak ada perasaan apa-apa sama dia. Karena gue sebenarnya masih menaruh harapan sama temannya itu. Tapi karena gue udah mulai hopeless jadilah gue coba aja buka pintu hati sama dia. Bukan hal buruk kan ._.? yang kata dia udah putus sama pacarnya. Dari bulan Agustus loh ini! Dia bilangnya udah putus sama pacarnya diperkuat sama orang yang bikin gue hopeless. Toh, nggak ada yang larang gue dekat sama dia kan?
Selama dia baik sama gue. Jadinya, semenjak yang bikin gue hopeless itu entah keberadaannya dimana. Posisinya digantikan sama dia, nganter jemput gue, bantu-bantu gue, kemana-mana bareng dia. Awalnya sih baik-baik aja. Sampe suatu kejadian yang membuat gue nggak enak hati banget. Sama teman-teman gue atau pun sama siapapun. Mulai ada yang stalking twitter gue. Yang nge-gossipin gue (mungkin) di belakang atau apapun. Mungkin ada yang nge-cap perebut pacar orang. Sumpah! Gue nggak tahu waktu itu kalau mereka masih jadian. Gue kan dengar keterangan dari dua pihak. Dari situ gue pengen ngejauh. Tapi semakin gue menjauh semakin dia ngedekatin gue.
Dan as you know, kalau tiap hari intens ketemu dan intens komunikasi. Walaupun bagaimanapun pasti sedikit demi sedikit akan tumbuh perasaan ‘itu’.
Kali ini gue yang hopeless nge-jauh. Yaudah gue kan dalam hal ini player juga tahu dia udah punya pacar ya, apa mau di kata kalau dia suka, hm sayang gue.
Ngebayangin nggak kalau lo punya pacar tapi pacar lo bilang sayang ke orang lain?
Gue pernah ngerasain jangan lo tanya.
Tapi gue nggak pernah nyalahin ceweknya kok. Bukan salah ceweknya kok. Salah cowok gue yang kegatelan mau dekat-dekat dengan cewek padahal punya pacar. Apalagi kalau ceweknya nggak tahu dia udah punya pacar.
Jadi jangan pernah lo nyuruh gue gimana kalau gue jadi pacarnya?!
Karena gue pernah ada di posisinya.
Boong kalau gue nggak punya perasaan apa-apa sama dia. Boong banget! Ada lah. Meski awalnya Cuma buat gue bisa move on dari yang satu makanya gue sibuk-sibukin diri dengan dia.
Gue salah? Gue tahu kok gue salah. Gue tahu kok…. Gue tahuuuuuu banget… Gue tahu hubungan gue dengan dia udah kelewat batas bahkan lebih parah dari hubungan gue sama orang yang buat gue hopeless. Lo baca aja apa yang gue lakuin sama orang yang buat gue hopeless tadi. Ditambah dia bawa gue ke rumah orang tuanya -____- dan orang tua gue nyari gue ke dia. Oke itu udah berlebihan -_-. Kenapa jadi menjurus ke orang tua?
Silakan lo nilai gue apa gue terima. Sekarang kan lo udah tahu cerita gue. Lo bilang gue bitch, silakan lo mau bilang gue perempuan gatal juga silakan. Yang penting sekarang balik aja keadaan gimana kalau lo jadi gue? Gue malah belum cerita di postingan gue kalau gue pernah di selingkuhin 5x dan gue tahunya Cuma 2. Bahkan mantan gue ngaku kalau dia udah tidur dengan salah satu dari 5 selingkuhannya. Lo nggak pernah tahu kan cerita gue tentang itu? Gue bukannya balas dendam kok. Gue Cuma lagi berada dalam situasi yang salah kok. Gue juga nggak maksud nyeritain keburukan mantan gue karena gue sakit hati kok. Gue Cuma ngerasa terbodohi aja saat itu. Bodoh banget. Makanya lo jangan bodoh kayak gue.
Perlahan gue juga akan ngejelasin semuanya kok. Gue Cuma pengen lo…lo pada sebagai cewek sadar aja dengan cerita-cerita gue. Gue juga pengen kali punya relationship yang sehat tanpa ada kayak ginian. Pengen juga punya orang yang benar-benar sayang sama gue tulus tapi nggak lebay yah -___-. Tapi sabarlah, toh gue juga masih mau nikmatin masa muda belum mau nikah muda :p
Kalau di fiksi gue pengen punya cowok kayak Landon Carter deh -_-. Kayaknya gue suka cowok-cowok kayak begitu :p *oke kabuuuuuur nggak nyambung*

Jadi dari cerita-cerita gue di atas. Gue Cuma mau peringatin hati-hati aja sama pergaulan sekarang. Lo akan sering galau kayak gue kalau lo terlalu pake hati juga. Tapi kalaupun lo jadi player lo akan banyak masalah. Lo boleh-boleh aja kok nikmatin masa muda lo. Lo belum nikah dan belum terikat. Bolehlah mencoba-coba sesuatu yang baru tapi jangan berlebihan ataupun overdosis. Jalan hidup lo, lo yang menentukan masing-masing.
Begitupula cerita cinta lo. Lo akan hidup di dalam the real love story atau the bullshit story?

Oke chaw sekian dan terima kasih.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar