Rabu, 20 Oktober 2010

Hari Bersamanya -Second Part- (kedua)

Lanjutan dari HB -second part- (pertama)

-HB-

Cakka dan Oik tergeletak dilantai dengan posisi Cakka dibawah Oik diatas badan Cakka...

Baru kali ini Oik melihat Cakka sedekat itu...

'deg' Jantungnya berbunyi kencang...

Biasanya sejak Cakka sosok yang 3 tahun lalu hanya bisa dilihatnya dari jarak jauh... Tak bisa mendekatinya...
Kini berada dekat bahkan sangat dekat dengan dirinya...

Keduanya terdiam beberapa saat sambil bertatapan satu dengan yang lainnya...

Kemudian sadar akan hal itu setelah....

"Cieeeee..."Ledek anak-anak seisi kelas

"Ehem...ehem... Ngapain kalian berdua dibawah... Ecieee...ntar ada yang marah loh...." Kata Ray

Cakka dan Oik yang sadar segera bediri...

"Udah...udah... Gak Usah ribut... Ibu mau mulai pelajarannya... Cakka .. Oik duduk ditempat masing-masing"Kata Bu Guru..

"Baik Bu.." Cakka dan Oik menuju tempat duduk mereka..

Kelihatannya Cakka bingung melihat keberadaan Oik yang duduk disampingnya... Diapun bertanya kepada Alvin yang jaraknya dua bangku dengannya dengan setengah berbisik..

"Woii Upin.. Ngapain lo duduk disitu tempat lo kan disini..."Kata Cakka

"Disuruh Bu Guru... Udah gak apa-apa gue udah betah duduk disini... Kamu baik-baik bareng Oik disana yah Cayang" Kata Alvin...
(Lha?? Jadi CakkAlvin Maho?? *becanda doang kok itu..hahaha :p)

"iya deh mentang-mentang duduk bareng gebetannya...siiplah~"

Bu Guru risih dengan bisik-bisikan Alvin dan Cakka... Kemudian...

'pletakkk...' penghapus dengan mulus mendarat dikepala Cakka..

"ngapain kalian?"Tanya Bu Guru..

"Ga ngapa-ngapain kok Bu.." Kata Cakka dengan tampang polos.. Sedangkan Alvin pura-pura gak tahu...

"yaudah..perhatikan didepan..kita lanjutkan perlajarannya"

Pelajaranpun dimulai...

(ckckck.. Kasian si Cakka.. Baru aja beberapa jam Oik disitu.. Udah kursi patah,jatuh,ditimpukin penghapus,dimarahin Bu Guru lagi... Apalagi 1 tahun benjol-benjol..haha~)

--->

Bel Istirahat berbunyi...
Anak-anak dengan antusias keluar kelas..
Oik sedang memberes-bereskan bukunya.. Sementara Cakka mengambil dompet dari dalam tasnya lalu menaruh dikantong celanya..

"eh iya.. Kita belum kenalan... Gue Cakka.." Kata Cakka sambil mengulurkan tanganya dan menebarkan senyumannya
(*.* penulis melting... Ga bisa turun-turun... Cakka udah dong senyumnya..ntar yang ngelanjutin ceritanya siapa?-_- #abaikan)

"Oh.. Oik.."Kata Oik membalas uluran tangan Cakka tanpa menatap mata Cakka..

"Kayaknya Gue pernah liat lo deh.. Tapi dimana yah?? Hmm..."Cakka mengingat-ingat..

"ah..perasaan lo aja kali.." Kata Oik

"Yaudah gue jalan dulu yah... Lo mau ikut?"Tanya Cakka

"e..enggak.. Gak usah gue di kelas aja.."kata Oik

"Yaudah..da Oik" Cakka pun berdiri dari tempat duduknya..
Tapi...

"ahh... Sial.." Kata Cakka melihat lengan kemejanya nyangkut di sandaran kursi..

Cakka berusaha melepaskannya tapi tetap saja Gak bisa..
Oik membantunya untuk melepaskannya... Dan ...

"Krek..." Sobek... Lengan kemeja Cakka Sobek..

"eh? Ma..maaf Cakka..."Kata Oik sambil menunduk..

"Gak apa-apa kok Oik.. Bukan salah kamu.. Aku yang ceroboh... Dari dulu aku memang ceroboh... 2 tahun belakangan ini udah ilang sih.. Tapi tahu kenapa deh dari tadi pagi ada lagi.. Mungkin karena hari ini lagi sial kali yah.. Hehe" Kata Cakka..

Oik jadi merasa banget dengan cerita Cakka itu...

Tiba-tiba Cakka melihat beberapa gerombolan cewek-cewek (nah lo?) dari jendela.. Ia bersembunyi dibawah meja dibelakang bangku CaIk...

"Ik... Kalau mereka tanya bilangin gue gak ada lagi ke toilet kek..apa kek..kasih alesan.. Atau bilang lo gak tau yah.. Pliss..."Kata Cakka dari Bawah tempat persembunyiannya..

"Eh? Tapi gue gak mau boong.."Kata Oik..

"boong demi kebaikan elaahh..pliss dong Ik.."Kata Cakka memelas...

Oik melihat wajah Innocent Cakka... Dan meleleh...

"Yaudah..."

Tak beberapa lama kemudian masuk 4 Orang cewek..

"Cakka..."Kata 4 Orang cewek itu memanggil-manggil lalu sambil celingak-celinguk masuk kedalam kelas..

"Shilla... Itu ada org tanya sama dia aja.."Kata seorang cewek..

"Oh ya betul juga Zah.."Kata Cewek yang bernama Shilla kelihatannya Dia pemimpin mereka berempat..

Oik pura-pura membaca buku..

"Helooww?? Lo liat Cakka gak?"Tanya Shilla..

"Cakka? Cakka siapa yah? Maaf gue gak tau .. Gue anak baru..."Kata Oik yang mulai beracting..

"jiaaahh.. Ketinggalan jaman banget lo gak tau Cakka... Gitaris remaja yang terkenal itu.. Pindahan mana sih pasti dari kampung trus ga punya tivi.."Kata Zevana..

"Gue dari Singapore..."Jawab Oik polos..

membuat keempat cewek-cewek yang biasa disebut 4mustketeers terdiri dari Shilla sang ketua, Zahra, Zevana dan Dea itu kaget..

"Oh..? Udah ga pusing kita cuma mau tanya Cakka yang duduk disamping lu ini... Lu tau gak kemana dia?"Tanya Dea..

"eh iya kok lo duduk disamping sini yah..? Bukannya ini tempatnya Alvin?"Protes Shilla

"Disuruh Bu Guru..."Jawab Oik singkat..

"Lo liat Cakka gak?"Tanya Zahra nyolot..

Cakka yang dari tadi memperhatikan pengen menjitak satu per satu kepala 4 bocah itu... Cuma sayangnya kalau dia keluar wah tambah parah.. Ntar dia gak bisa lepas dari mereka lagi... Huh dasar fans gila..!

"Aku udah bilang gak liat.. Dan gak tahu.."Kata Oik..

"yaudah percuma bicara sama lo...yuk cabut.." kata Shilla..

Merekapun pergi...

Cakka keluar dari tempat persembunyiannya..

Tapi lagi..lagi..

"Bukkk..."Kepalanya kepentok meja..

"kamu gapapa cakka?"

"Gak kok" Cakka berdiri sambil mengelus kepalanya..

Kemudian masuk seorang cewek cantik yang sepertinya pernah Oik lihat...

Siapa dia?

-bersambung-..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar